Dari Air Hujan Menjadi Listrik


Cliff Alexander Godlif Muskita dan Lutfi Adyaksa Diptura bukanlah remaja biasa. Dua remaja bersahabat ini senang melakukan percobaan-percobaan berbasis ilmu pengetahuan alam. Cliff dan Lutfi kebetulan memang siswa SLTA jurusan IPA di SMA Cakra Buana Pancoranmas, Depok, Jawa Barat.

Eksperimennya tidak main-main. Mereka mencoba mengaplikasikan ide memanfaatkan air hujan menjadi energi yang lebih bermanfaat selain sekadar untuk membasahi tanah atau menyiram tanaman. Dengan bekal bimbingan para guru dan dukungan orangtua, Cliff dan Lutfi melakukan percobaan berdasarkan pada teori dari ilmuwan asal Inggris, Michael Faraday.

Usaha dan ketekunan Cliff dan Lutfi tidak sia-sia. Mereka menghasilkan sebuah alat yang belum diberi nama. Alat tersebut bisa menghasilkan energi listrik yang berasal dari tetesan air hujan. Peralatan itu terdiri dari lilitan kawat yang dibentuk menjadi sebuah kumparan yang ditempelkan dengan medan magnet. Ketika tetesan air hujan jatuh menyentuh alat tersebut, maka muncullah energi listrik. Makin banyak kumparan dibuat, maka kian tinggi pula energi listrik yang dihasilkan.

Hasil temuan dua remaja berbakat ini sangat menggembirakan. Karya mereka mendapat penghargaan di Olimpiade Penelitian Siswa se-Indonesia Oktober silam. (sumber ; liputan 6.com)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s