Konsep Unik Mobil Masa Depan Ramah Lingkungan Dengan Capit Kepiting (BMW Sequence GT)


BMW Sequence GT, konsep Mobil sport futuristik dengan dua capit layaknya kepiting. (Foto: dapurpacu.com)

BMW Sequence GT. Begitulah Seungmo Lim, seorang mahasiswa Universitas Pforzheim, Jerman, menyebut gambar prototipe hasil imajinasinya ini.

Mobil sport futuristik dengan dua capit layaknya kepiting, ini ‘dipersembahkan’ Lim untuk BMW karena menurutnya, merek inilah yang bisa membawa konsepnya menuju wujud kendaraan kencang, namun hemat emisi dan energi.

Menurut Lim, ada dua pertimbangan mengapa dirinya menyebut ciptaannya sebagai “Electric Gran Turismo Sequence”.

Pertama, dia perlu membuat sebuah mobil hijau (green car). Kedua, dia ingin menjabarkan makna dinamika efisien (efficient dynamics). Seluruh pertanyaan ini saat ini sedang menjadi konsentrasi BMW.

“Dua kalimat itu bisa diaplikasikan dalam penjabaran mobil biru atau hijau. Namun saya mengingat BMW karena merek ini meleburkan keduanya dalam sebuah kendaraan masa depan,” kata Lim.

“Saya belum punya ide yang akan menjadi keunggulan mobil ini. Tapi mungkin adalah sebuah kombinasi “kenikmatan berkendara dan arsitektur biru.”

Selanjutnya Lim menjelaskan bahwa mobil imajinasinya ini akan mengusung motor elektrik yang ditempatkan di masing-masing keempat roda. Katanya, agar tercipta efisiensi ruang.

Sementara ktika disingung mengapa moncong Sequence dibuat seperti capit, Lim menjelaskan, “Salah satu yang terpinting bagi Sequence adalah dimana seluruh permukaan bodi dari depan hingga belakang dapat mengalirkan udara dengan baik.” “Dengan konsep itu, mobil jadi lebih berkarakter dan berkesan dinamis,” lanjutnya.

Lebih jauh dari itu, Lim juga mengkonsepkan sebuah pengisian energi baterai yang simpel. Dengan posisi baterai di bawah lantai, Lim mengatakan waktu untuk penggantian baterai hanya di bawah satu menit.

“Nantinya sebuah stasiun pengisian energi juga harus mendukung efisiensi. Stasiun harus menggunakan panel surya untuk menciptakan listrik,” singgungnya.

Lalu, bagaimana menurut Anda? Tidakkah Lim telah menciptakan sosok yang mengingatkan kita pada sequel Minority Report?. (suaramedia.)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s